Feeds:
Posts
Comments

Pantai

Awal September kemaren, si Papih ngajakin kita sekeluarga silaturahmi ke keluarga Mama di Serang. Sebenernya rencana silaturahmi ini sudah ada sejak minggu kemarinnya lagi tapi batal karna ada halangan merintang xp

Father done selfie too.

Father done selfie too.

Akhirnya berangkatlah kita sekeluarga ke Serang. Setelah dari Serang, langsung meluncur ke Cilegon, ke rumah keluarga Mama yang lainnya lagi. Tau donk Cilegon tuh terkenalnya apa? Yak betol! Pantai Anyer. Jadi setelah silaturahmi dan ngobrolngobrol, kita main-main deh ke pantai.

Anyer Beach

Anyer Beach

Udah lamaaaa banged sejak terakhir ke Pantai Anyer. Mungkin pas SD. Mungkin juga pas SMP. Dulu rasanya setiap lebaran pasti silaturahmi ke keluarga di Serang dan di Cilegon ini, jadinya setiap tahun pasti reunian sama Pantai Anyer yang ramenya bukan kepalang di musim liburan. Gue lupa sejak kapan jadi nggak ke sana lagi, dan alasannya apa (?) Mungkin juga karna setelah itu Mama mulai sakit.

The feeling when you visit a beach...

The feeling when you visit a beach…

Ini pertama kalinya Zahid ke pantai. Awalnya dia takut pas kakinya kena ombak. Lama-lama dia girang, bahkan ga mau udahan. So here’s the pics

Had so much fun, my baby

Had so much fun, my baby

Enjoyed the sun sand

Enjoyed the sun sand

Mud monster

Mud monster

Menurut gue pantai ini indah, tapi ga seindah pantai di kepulauan seribu 😀 i share some pics from my sister last visit to Kepulauan Seribu

absolutely beautiful

absolutely beautiful

the sea water was so blue and clear

the sea water was so blue and clear

there my sissy

there my sissy

PERFECTLYYYY BEAUTIFULLL KAAAAANNNNN Subhanallah ya. But however we’d still enjoy the Anyer and took many photos. Here another pics of me 🙂

Suami

Suami

Selfie wiv sissy

Selfie wiv sissy

my sis silhouette

my sis silhouette

Still her -__-

Still her -__-

the bigger one was definitely me :))

the bigger one was definitely me :))

And my bestfriend is living in Lombok. She and her twin son were going to beach a lot. The beach is much more beautiful than Anyer’s and even Kepulauan Seribu’s. Go check some of her photos in instagram and don’t forget to follow her! http://i.instagram.com/mrsanestation/

And i’d like to hear from you too. What is the most beautiful beach you ever visit?

Toilet Training

Q: Kapan waktu yang tepat untuk melakukan toilet training kepada anak?
G: Kalo si ibu udah ga males (mesem)
M: Sejak anak bisa duduk tegak
G: (makin mesyem)
*Q untuk question, G untuk Gue, dan M untuk Mama yang berarti ibu gue*

Waktu Zahid sampe di usia 6 bulan dan udah bisa duduk tegak, datanglah himbauan untuk mengajarkan poo and pee di toilet, dari si Mama. Dan Mama dengan bersemangat kembali menceritakan kisah yang sudah sering beliau ulang-ulang.
“Dulu pampers itu belom ngetren kaya sekarang. Jadi sejak kalian (kami semua, anak2nya) udah bisa duduk dengan tegak, Mama ajarin poo dan pee di pispot…” dst dst

Emang sih, jaman dulu yang fasilitasnya belom semudah sekarang (udah ada, tapi belom umum) bikin ibu-ibunya lebih disiplin dan concern dalam mengurus dan merawat anak. Ga ada kan jaman dulu cerita seorang ibu menelantarkan anaknya karna sibuk bbm-an? Hehehe
Karna ortu kita dulu lumrahnya memakaikan popok kain untuk anak-anaknya, maka toilet training jadi kebutuhan. Dilakukan sejak dini supaya anak sedini mungkin bisa poo dan pee di toilet secara sempurna. Ga ada lagi pake popok kain, ga lagi pipis di sembarang tempat, ga lagi ngompol di kasur, artinya mengurangi banyak pekerjaan rumah tangga. Ngurangin cucian, ngurangin bolak-balik ngepel ompol, ngurangin bolak-balik jemur kasur yang kena ompol.

Buat ibu-ibu jaman sekarang yang enak dan gampang makein anaknya pospak, toilet training bukan lagi prioritas. Emang gue rasa masih banyak ibu-ibu yang menerapkan toilet training sejak dini ke anaknya, tapi ada juga yang kaya gue, males sampe langit ketujuh meskipun udah dicerewetin bolak-balik sama nyokap. Gue terus-terusan mengesampingkan urusan toilet training ini. Alasan gue cukup simple, yaitu nunggu anaknya bisa ngomong dengan jelas jadi kalo mau pipis langsung ngomong ga pake Bahasa isyarat yang gue belon tentu ngerti xp Daaann, gue ga siap kalo Zahid pipis sembarangan di mana-mana, dan bikin seisi rumah kena najis 😦

Waktu terus berlalu sampe akhirnya si bayi menjadi toddler yang pinter nyautin ucapan emaknya. Zahid udah dua tahun, kapan lagi ni anak mau diajarin make toilet? Komentar kurang sedap dari orang-orang mulai berdatangan, Cuma dasar guenya yang kuping badak, gue cuek beibeh aja yee dengerin komentar orang, buahahahaha.
Tapi akhirnya gue lepas juga diaper dari si bujang ini. Bukan karna panas dengerin omongan orang, tapi karna gue merasa waktunya udah tepat. Zahid dah bisa ngomong dengan jelas, udah bisa mengungkapkan perasaan-perasaan dia, keinginan-keinginan dia dengan jelas.
And this happened.
“Zahid, ga usah pake pampers ya. Nanti kalo mau pipis atau mau e*k, bilang. Nanti kita pipis di kamar mandi.”
He look surprised and touched his groin. Then he look confused.
“Mam, pampers maaamm”
“Ga boleh, sekarang kalo pipis di toilet.”
Setelah itu dia terus-terusan merengek-rengek minta pake pampers, tapi tetep ga gue izinin. Yang lucu, kalo lagi jalan dia sambil megangin selangkangannya. Kerasa ga nyaman kali ya, ga pake pampers :))
Terus berkali-kali dia lepas sendiri celananya, dan nolak pas gue mau pakein celana lagi. Eiih, kenapa ini si bujang ga mau pake celana? Gue kasih tau dia kalo ga boleh ga pake celana, karna malu, itu aurat harus ditutup. Dia ga mau. Trus gue bilang nanti digigit semut pantatnya. Baru di mau :))

First day toilet training
Berjalan lancar. Gue Tanya-tanyain Zahid setiap 15 menit, apakah dia mau pipis apa engga. Tapi dia selalu bilang enggak, sampe akhirnya dia pipis sembarangan, baru teriak-teriak panik bahwa dia pipis. Kenapa gue bilang lancar? Karna yaa namanya juga hari pertama. I didn’t expect miracle happen so that he can use toilet from the very first day without diaper. At least, he told me after he pees his pants. I mean, another child might just pee then continue playing right? I didn’t scold him or something, otherwise I was still praise him of told me that he pee.

Second day toilet training

Sebelum tidur malem, gue pakein dia diaper untuk mencegah ngompol di kasur. Besok paginya pas Zahid bangun, gue langsung ajak dia pipis di kamar mandi. Dan pas gue liat diapernya, bersih! Dia ga pipis semaleman. And today, miracle happened!!
Zahid hari ini dengan lancarnya bilang kalo dia mau pipis ataupun mau poo. Ga ada lagi pipis di celana dan pipis di sembarang tempat. It’s like he’s been doing it for a whole time. BUAHAHAHAHA hatiku gembira senang tak terkira, dan bener-bener bersyukur pada Allah SWT. Semua bisa terjadi karna izin Allah pastinya ya. Dan Alhamdulillah sekarang Zahid udah bener-bener lepas diaper, kecuali pas tidur karna gue takut dia ngompol (yang sebenernya engga juga, karna gue selalu mendapati diapernya tetep bersih pas besokan paginya), atau pas pergi-pergi, karna gue takut ga bisa ketemu tempat mampir untuk pipis dan dia udah ga tahan. Sejauh ini meskipun kita lagi pergi-pergi, dia tetep bilang kalo mau pipis dan kita segera cari toilet terdekat.

Kesimpulan gue adalah, Zahid yang sudah usia dua tahun ini secara fisik dan emosional sebenernya udah bener-bener siap untuk pee and poo di toilet. Dia udah bisa ngerasain ‘mau pipis’ dan dia merasa ga nyaman kalo pipisin dirinya sendiri. Jadi sebenernya proses toilet training yang cepat itu bukan suatu kelebihan atau gimana, ya karna emang dia udah siap untuk pee and poo di toilet. Jadi ga perlu belajar-belajar yang terlalu gimana juga. But still, I praised him everytime he pee or poo in the toilet. So mamas, kapan waktu yang tepat untuk toilet training toddler nyaa? Sebenernya menurut gue itu mamas sendiri yang paling bisa memutuskan dan mengira-ngira, karna kesiapan tiap-tiap anak masing-masing berbeda. Ga jarang loo gue denger cerita anak yang bebas diaper sejak usia setahun. Awalnya bukan karna toilet training, melainkan karna si anak udah mulai merasa ga nyaman pake diaper, dan karna udah nolak pake diaper baru akhirnya di training. Prosesnya juga cepat, karna secara fisik dan emosional si anak sudah siap untuk pee dan poo di toilet 🙂
toilet train

KANKER

Apa yang harus dilakukan seseorang saat dirinya divonis mengidap kanker? Sangat sederhana. Beritahukan keluarga, dan berobat.

Biasanya orang yang pertama kali mengetahui dirinya mengidap kanker akan merasa ngga percaya, tegang, ketakutan, menghindar, dan berbagai macam perasaan negative lainnya. Ga semua orang, tapi kebanyakan. Untuk itu dukungan keluarga dan orang-orang terdekat sangat diperlukan. Ketika pertama kali ibu gue divonis kanker, beliau menyembunyikannya dari kami anak-anaknya dan beliau meminta ayah kami merahasiakannya. Pada stadium awal memang hampir ngga ada perubahan yang terjadi pada ibu gue. Beliau tetaplah seorang ibu rumah tangga yang energetic dan rapih dalam mengurus rumah tangga. Mungkin ya memang ada perubahan, tapi beliau menyembunyikannya rapat-rapat dari kami semua.

Gue ngga mengerti alasan beliau menyembunyikannya. Tidak ingin kami sedih? Tapi kalau bisa mengulang waktu tentu gue lebih ingin mengetahuinya lebih awal. Yang lebih sedih menurut gue, pun setelah gue mengetahui beliau mengidap kanker, gue ngga mengerti seperti apa sebenarnya penyakit kanker itu. Dan kalian boleh tertawa untuk kebodohan gue, tapi gue yakin jika kalian sendiri belum memiliki anggota keluarga terdekat yang mengidap kanker, maka kalian belum mengerti sebenar-benarnya, apa itu kanker.

Yang gue tau pada saat itu hanyalah, kanker adalah penyakit kronis, menyebabkan kematian, ya, tapi karna saat itu mama terlihat baik-baik saja dan sehat, gue ga berpikir sejauh itu. Juga ngga seperti HIV/AIDS yang belum ditemukan obatnya, kanker bisa diobati dengan operasi, kemoterapi, dan radiasi.

Hanya sejauh itulah pengetahuan gue tentang kanker pada saat itu.

Sampai akhirnya beliau benar-benar sakit. Beliau ngga sanggup mengerjakan pekerjaan rumah tangga lagi, kadang-kadang beliau bahkan ngga sanggup bangun dari ranjang. Belum lagi kami yang harus menyaksikan beliau dirundung kesakitan hebat yang tak berkesudahan setiap harinya. Barulah gue menyadari sesadar-sadarnya apa itu kanker. Once my mother asked me. “Sakit apa yang paling luar biasa yang pernah kamu rasakan?” dan gue menjawab. “Sakit ketika kontraksi mau melahirkan.” Then my mom laughed, and said. “Itu belom ada apa-apanya dibanding sakit kanker.”

So I have tell you. Kanker penyakit jahat yang kejam, memberikan rasa sakit yang luar biasa, menguras semangat hidup, memberikan keinginan untuk mati.

Pengidap kanker harus segera memberitahukan anggota keluarganya agar segera mendapat support penuh dan perawatan yang baik. Lebih dari itu, untuk mempersiapkan anggota keluarga dari segala kemungkinan. Kemungkinan terbaik tentu saja survive dari kanker meskipun tak bisa dipungkiri kanker bisa saja kembali lagi. Kemungkinan terburuk, dokter angkat tangan, pengidap kanker ngga mampu bangkit dari tempat tidur  karna penyakit yang telah memakan seluruh tubuhnya, dan keluarga harus mengurus segalanya untuk si pengidap, termasuk kotorannya. Atau meninggal. Menurut gue, begitu salah seorang anggota keluarga divonis kanker, sesungguhnya kita sudah harus bersiap-siap menghadapi kemungkinan ditinggal seorang anggota keluarga, meskipun siapalah yang mau ditinggal orang yang dicintai dan mencintainya?

Berobat. Pengidap kanker harus segera berobat. Jangan malah menghindar dan berpikir kanker akan hilang sendiri. Ya mungkin sih hilang sendiri, jika Allah mengizinkannya. Pengobatan medis bukan satu-satunya cara, banyak pengobatan alternative yang mengklaim dapat mengobati kanker yang menurut gue patut dicoba dengan mempertimbangkan kondisi si pengidap kanker. Jika progresnya ada, dan memang secara kasat mata membaik, kenapa ngga? Tapi kalau memburuk, segeralah ke dokter. Kanker adalah penyakit jahat yang perkembangannya luar biasa pesat. Minggu ini kanker belum terdeksi. Minggu depan sudah jadi stadium 2. Mengerikan.

Sebelum mengambil jalur pengobatan medis, kami berobat alternative kemana-mana. Asalkan insya Allah halal, dan ngga sirik, kami jalani. Masa-masa melelahkan yang stuck di tempat karna mama ngga juga membaik.

Alasan mama ngga mau mengambil pengobatan medis sangat sederhana. Biaya dan efek kemo. Ini seperti lelucon bagi gue karna pengobatan alternative juga ngga murah. Ibu gue pernah minum obat yang harganya Rp. 5.800.000 hanya untuk satu minggu saja. Sebulan ada berapa minggu? Empat. Berapa lima koma delapan juta dikali empat? Banyak. Belum lagi ongkos yang harus dikeluarkan untuk berobat alternative yang rata-rata lokasinya jauuuuh dari rumah. Bensin. Tol. Makan. Belum lagi suplemen-suplemen tambahan untuk daya tahan tubuh. Madu, propolis, royal jelly, serta banyak lagi. Kemudian juga pola makan yang harus benar-benar bersih dan sehat. Bahan makanan yang high quality, serta buah-buahan. It already costs a LOT.

Efek kemo yang dijelaskan dokter, mual, muntah, rambut rontok, kulit kering, sariawan, kesemutan, ba’al. Namun toh ibu gue sudah merasa kesakitan yang hebat setiap harinya malah melebihi efek kemo itu sendiri.

Jadinya apanya yang biaya dan efek kemo?

Hingga akhirnya gue melahirkan. Cucu lelaki pertama untuk mama. Mama luar biasa bangga dan senang. Gue ingat di tengah sakit yang teramat sangat mama menjenguk di hari gue melahirkan. Hanya satu kalimat saja yang mampu beliau ucapkan kepada gue. “Selamat ya neng, anaknya mirip kamu.”

Waktu itu zahid mengalami gangguan pernafasan sehingga harus dirawat di perinatology. Tapi gue mengkhawatirkan mama lebih dari gue mengkhawatirkan diri dan anak gue sendiri.

Mungkin cucu pertama membawa semangat tersendiri untuk mama, karna pada akhirnya beliau mau mengambil pengobatan medis.

Dan semua yang dikhawatirkan mama ngga terjadi. Ngga ada efek kemo yang berlebihan. Hanya muntah-muntah di awal, dan rambut rontok. Allah memberikan kesehatan kepada mama melalui jalur kemoterapi. Mama seperti mendapatkan kehidupannya kembali. Ia semakin sehat dan kembali mengurus pekerjaan rumah tangga karna ga betah berdiam diri saja. Bisa bermain sama cucu, menyaksikan Zahid tumbuh hingga sekarang.

Gue sangat yakin Allah SWT yang sudah mengatur segalanya. Jadi ngga ada kata-kata “Coba dari dulu berobat ke rumah sakit.” Ngga ada kata-kata itu. Allah yang mengatur kami harus berjuang dulu sebelum mengambil pengobatan medis. Gue percaya sehat sakit sembuh, itu semua datangnya dari Allah. Jika Allah berkehendak, minum air putih yang dibacakan al fatihah saja bisa sembuh. Tapi jika Allah belum berkehendak, berobat sampe ke luar negripun, orang ngga akan sembuh. Jadi teringat cerita bude gue yang salah seorang temannya menderita kanker, kemudian berobat ke singapur. Tapi ngga membaik juga. Tetap merasa kesakitan yang luar biasa kecuali kalau disuntik morfin. Dan akhirnya meninggal. Jadi kalau dari dulu berobat ke rumah sakit juga belum tentu hasilnya seperti ini.

Mama menjalani 6x kemoterapi dengan interval 3 minggu, setelah itu 25x radiasi. Beliau sangat sehat, dan bahkan lebaran kemarin beliau masak banyak. Seperti masa-masa sebelum beliau kanker.

Pasca radiasi, mama dijadwal untuk kemoterapi lagi. Dan kemoterapi inilah membawa kami pada fakta lainnya. Ngga seperti biasa, mama ambruk pasca kemoterapi. Terus-terusan muntah dan ngga bisa menerima makanan padat atau cairan apapun kecuali air putih. Pusing-pusing luar biasa. Beliau ngga bisa bangun dari ranjang. Ngomongnya ngelantur. Hampir kehilangan kesadaran. Kami membawanya ke rumah sakit lagi, beliau dirawat hampir sepuluh hari. Dan hasil CT Scan menyatakan, ada kanker di otak beliau, dan sudah stadium lanjut.

Dokter saraf sudah angkat tangan dengan kondisi mama, dan berpesan untuk menuruti semua kemauan mama gue. Onkologis mamapun dengan halus sebenarnya menyatakan kalau kondisi mama sudah ngga bisa diapa2in lagi.

Kami semua, kembali lagi pada kondisi ini. Gue sedih, menangis, melalui malam-malam panjang ga bisa tidur karna memikirkan mama. Gue berpikir kenapa orang sebaik mama harus menerima cobaan begini rupa. Padahal banyak orang jahat di luar sana yang (menurut gue) lebih pantas merasakan kesakitan ini. Koruptor. Pembunuh. Pemerkosa. Ya tapi kembali lagi Allah yang mengatur semua ini, gue yakin ada hal yang indah menanti mama, dan kita semua. Dan pikiran gue mungkin juga salah. Semua orang memiliki cobaan masing-masing, Yang kaya dicoba dengan kekayaannya. Yang miskin dicoba dengan kemiskinannya. Kalau pikir-pikir harusnya yang cobaannya berat orang jahat, Rasulullah SAW dicoba dengan berat oleh Allah SWT ketika masa kenabiannya. So?

Setelah vonis kanker metastase ke otak, kondisi mama kembali pulih dan kami membawa pulang beliaui dari rumah sakit. Kondisi kesehatannya jatuh bangun, sempat sariawan parah hingga tidak bisa makan makanan padat, efek dari salah satu obat kemo oral (akhirnya berhenti minum obat kemo oral itu). Sering demam. Pernah jatuh di kamar mandi karna tiba-tiba “blank”. Beliau sendiri tidak ingat apa yang terjadi hingga beliau bisa jatuh di kamar mandi. Kepala sering pusing, jalan tidak begitu seimbang, lebih mudah lelah dari pada yang sebelum-sebelumnya. Kami kembali menjalani pengobatan alternatif (lagi) ke klinik riset kanker Edwar Technology (lagi :D) , yang Alhamdulillah atas seizin Allah untuk kanker otak stadium 4 kondisi beliau terbilang sehat dan kami semua sangat mensyukuri itu. Setelah vonis kanker otak, kami semua menjalani sekitar 5 bulan yang berharga bersama beliau, sebelum akhirnya beliau meninggal dunia.

Sekarang Mama sudah berpulang ke Rahmatullah. Gue, senantiasa berdoa bahwa memang inilah yang terbaik untuk Mama, Mama in a better place, and she’s happier than whatever i can do to make her be.

Kepada siapapun, yang mengenal mama, gue minta doanya untuk  mama. Mamaku orang yang baik dan sholeh. Beliau memelihara tahajudnya sejak gue mulai bisa mengingat, whichis means ketika usia gue masih sangat kecil dan bahkan mungkin jauh sebelum itu. Dan di tengah sakit yang luar biasa beliau tetap bangun untuk tahajud. Mamaku hebat. Mama terbaik yang pernah ada… though many people may think the same about their mom. Hehe.

Kanker Payudara stadium 4. Ini sebelom menjalani pengobatan medis. Berobat alternative sampe ke pelosok bumi, huhu

Kanker Payudara stadium 4. Ini sebelom menjalani pengobatan medis. Berobat alternative sampe ke pelosok bumi, huhu

Pasca 6x kemo, 25x radiasi. Belum dinyatakan bersih dari kanker, tapi sudah sehat.

Pasca 6x kemo, 25x radiasi. Belum dinyatakan bersih dari kanker, tapi sudah sehat.

Drop yang kedua kalinya, masih di rumah. Zahid cucu kesayangan.

Drop yang kedua kalinya, masih di rumah. Zahid cucu kesayangan.

Jan 24th 2014. that was close, just about a week before she died.

Jan 24th 2014. that was close, just about a week before she passed away

Oh, I miss her so much. :””) I love her with every beat of my heart :*

MPASI Traveling

Seperti yg udah gw ceritain di last post, gue abis travel ke cisarua. Ini adalah travel pertama gue bersama si bujang di masa dia udah mpasi. Sebelomnya waktu masih asix, traveling kemanapun oke banged dan ga perlu banyak persiapan, karna palingan cuma baju-baju aja. Kalo sekarang, ya hampyyuunn remfong banged persiapannya. Buat si bujang doangan aja sampe 2 tas gitu. Yang satu untuk baju, yang satu untuk makanan-makanannya.

Gue termasuk lumayan jago dalam urusan packing-packingan. Bukannya gue sombong (padahal emang :p) tapi gue pernah sekolah berasrama selama 4tahun di Jawa Timur, jadi gue udah biasa banged packing buat jangka panjang. Jaman masih bolak-balik ke asrama, misalnya siang berangkat, pagi gue baru packing. Kalo sore berangkat, siang baru packing. Pokoknya santai banged dan ga pake ribet. Juara deh.

Tapi begitu punya si bujang yang udah masuk masa mpasi, gue bahkan udah listing apa aja yang perlu dibawa dari seminggu sebelum keberangkatan. Malem sebelum berangkat udah masukin semua barang di tas, dan cek over and over again. Pagi-pagi masih aja berkutan di dapur untuk bawa makanan-makanan yang fresh-nya. Ya emang, berkomitmen untuk ga ngasih makanan instan ke anak itu butuh kemauan kuat, khususnya buat gue emak2 pemales yang serampangan banged.

Tadinya gue udah ribet sendiri sama hati gue, mikir : “apa kasih yang instan dulu aja ya, toh ga papa, sekali-kali, ga tiap hari, rekreasi doank.”
Tapi beruntungnya gue, nyokap gue yang nyemangatin untuk ga ngasih makanan instan.”Bawa aja sih, semua yang emang perlu dibawa. Toh naik kendaraan sendiri ini, ga ngeribetin orang lain.”

Gue pikir iya juga. Kalo bawa kendaraan sendiri cenderung ga repot karna bisa bawa segala macem. Gue bahkan pernah baca di twitter ada emak2 yang travel sampe bawa mini kompor gas gitu (ngertikan? Yang gasnya kuecil dipasang di samping kompornya). Kecuali naik kendaraan umum. Bis, kereta, pesawat. Kan lumayan kalo bawa remfong-remfongan. Lumayan berat dan lumayan menyita bagasi. Tapi itu dipikirin belakangan aja deh. Ini soalnya ceritanya pulang kampyung lebaran entar mau naik pesawat. Tapi ya udah sik, itu dipikirin belakangan aja.
.
Jadi, inilah barang-barang dan makanan yang gue bawa selama traveling kemaren. Eh ya, sebelumnya gue udah memastikan bahwa penginapan di lokasi tujuan (villa, hotel) ada dapur dan kulkasnya yah.
Perlengkapan :
1. Perlengkapan makan (pastinya) ; mangkuk, sendok, gelas
2. Parutan keju. Ini wajib di bawa. Si bujang doyan keju soalnya.
3. Pisau kecil. Buat motong buah.
4. Slabber. Ga boleh ketinggalan.
5. Mini Food processor (ternyata ga dipake)
6. Termometer, obat turun panas, minyak tawon, minyak kayu putih. Dan obat-obatan yang biasa dipakai (jika ada). Yang ini bukan perlengkapan makan, tapi wajib dibawa. Jangan sampe kalian pikir anak gue makan minyak tawon atau minyak kayu putih ya. Jangan sampe. Syukur bawa minyak tawon, soalnya ternyata si bujang semangat banged main sama onty-nya, sampe kejedug x(

Makanan :
1. Buah-buahan. Buah2an cukup bawa yang praktis2 aja, buah praktis andelan gue itu pir, apple, pisang, anggur. Itu kategori buah praktis yang lumayan tahan engga masuk kulkas untuk beberapa lama. Mau contoh buah yang ribet? Noh, pepaya, semangka, melon, blewah. Ga usah tanya ribet dimana-nya ya.
2. Kentang. Selama short traveling sumber karbohidratnya dari kentang aja. Prosesnya lebih cepet ketimbang bikin tim nasi. Kecuali long traveling. Seminggu gitu. Bawa tepung gasol, atau bawa beras sekalian kali ya buat nge-tim?
3. Daging yang udah dihaluskan.
4. Sayur yang ga ribet. Wortel. Labu siem.

Jadi pagi-pagi sebelum berangkat travel, gue udah bikin tim beras buat makan siang dan malem. Trus ngukus daging dan dihaluskan. Simpan di tempat yg tertutup rapat. Kenapa harus tertutup rapat? Ya kalo engga entar tumpah donk.

Trus pas hari berikutnya di villa, pagi-pagi gue udah sibuk ngukus kentang, wortel, labu siem di dapur. Trus dibuat tim kentang deh. caranya? Parut wortel dan labu siem pake parutan keju. Karna udah dikukus, kan udh lembut tuh, hasil parutannya halus banged, meskipun diparut pake parutan keju doangan. Haluskan kentang yang udah dikukus, terus tumis kentang pake unsalted butter, masukan parutan wortel dan labu siem, masukin daging yang udah halus, trus parutin keju. Aduk sebentar, sippp dah jadi deh. Pisahin jadi dua porsi, untuk makan siang dan malem.

Kalo si bujang sarapannya buah. Tapi tetep ada buah “berat”nya atau kalo di rumah suka sarapan ubi kukus. Jadi menu mpasi travel pagi itu, pisang dihalusin, dikasih parutan anggur (tetep pake parutan keju) dan parutan apel. Rasanya uenaaaak banged.
Hmm, tips lain dari gue kalo makanannya mau dibawa jalan ke tempat rekreasi, pastikan wadah menyimpannya bener-bener bersih dan kering agar makanan ga cepet basi, dan tertutup rapat. Selain supaya ga tumpah 🙂 jadi ga banyak teroksidasi udara. Karna mau ga mau bikin makan pagi, untuk makan siang dan malem.
Ya udah ya, sekian kisah 1st mpasi while (short) traveling gue. Entar kalo gue menjalani long traveling sebelum si baby berusia 1tahun gue share lagi deh. Soalnya kan kalo udh 1tahun udah table food, makanannya boleh nyampur sama orang dewasa meskipun tetep sugar-less, salt-less, no msg. Eh iya, selama traveling si bujang makannya jadi buanyak lo. Sampe gue bingung, ini anak kenapa mangap lagi mangap lagi yak? Ga kenyang-kenyang apa ya? Mungkin hepi kali ye, perubahan hawa, suasana dan tempat. Mungkin ibu-ibu kalo anaknya lagi rewel ga mau makan bolehlah sesekali sambil diajak jalan-jalan ke luar. Ke taman sekitar rumah. Ke gapura komplek depan. Ke lampu merah simatupang. Ke singapur sekalian juga boleh. Sambil emaknya window shopping.
Ya udah, iya gue tau postingan yang ini ibu-ibu banged. Mudah-mudahan bermanfaat bagi yang baca 🙂

Deuu semangat banged gue nulis judul post, sampe some people would think gue liburan ke tempat istimewa. Ke luar negri. Ke eropa gitu kali ya. Pokoknya ke tempat yang kuereeen. Padahal mah gue “cuma” liburan ke cisarua, Bogor. Muahahahahahahaaaa
Buat banyak orang “cuma” ke cisarua ga berarti apa-apa, mereka bolak-balik tiap weekend nyewa villa nginep di puncak. Buat gue yang bikin istimewa dari “cuma” ke cisarua ini adalah, karna nyokap gue ikut :’)
Mama gue adalah seorang penderita kanker. Gue ceritain sedikit ya. Bukannya gue ga mau ceritain banyak, cuman kalo nyeritain banyak pegel ngetiknya donk. Lagian gue mulai mempertimbangkan untuk membukukan cerita Mama melawan penyakitnya, jadi kan kisah ini ga bisa terlalu gue umbar disini dong? Eh tapi kira-kira ada penerbit yang mau nyetakin ga yah? Kalo udah dicetak ada yang mau beli ga yah? Siapa tau gue bisa terkenal semacam JK Rowling. Ga usah semuluk JK Rowling-lah. Seenggaknya someday nanti gue bisa isi biodata pekerjaan gue : Penulis. Ih keren ya? Ya amppuuuunn, fokuss ngapaaa. Kenapa jadi kemana-mana inihhh??
Balik lagi ke mama ya. Mama adalah penderita kanker payudara, stadium 4. Sebenernya udah lama beliau mengidap kanker, tapi ga pernah dipeduliin sama dia. Mama orangnya enerjik banged, kalo belom terasa cape banged pasti mama masih terus beraktivitas. Sampe akhirnya akhir 2011 kemaren, mama drop. Mama yang tadinya enerjik jadi kebanyakan baringan di kasur, sambil menahan kesakitan yang hebat 😥
Sebelumnya nyokap udah banyak berobat macem-macem, semuanya herbal. Madu, habbat saudah, propolis, bekam, keladi tikus (keladi tikus bukan binatang tikus lo yaa), daun sirsak, jus mengkudu, kulit manggis, tapi Allah belum kasih kesembuhan. Akhirnya pas drop 2011 itu, kami melalu perjalanan panjang lagi berobat kesana kemari, berobat herbal juga sih. Semua pengobatan asalkan halal dan thayyib mama coba jalanin. Waktu itu mama belum mau kemoterapi, soalnya dulu mama punya kakak kandung yang sakit kanker juga, tapi beliau kanker serviks. Mama yang dulu sering nganterin beliau kemoterapi, dan mama orang yang paling tau apa yang beliau alami setelah kemo. Rambut rontok, muntah parah, ga nafsu makan, kulit menghitam dan keriput, dsb. Jadi mama trauma dan ga mau kemoterapi deh 😦
Tapi alhamdulillah, akhir 2012 lalu mama akhirnya mau menjalani kemoterapi, dan Alhamdulillah Allah memberi kesembuhan teman-teman :’) keadaan mama membaik, dan setelah menjalani 4kali kemo, mama udah kembali segar meskipun harus tetep banyak istirahat. Meskipun belum sembuh total, karna yang namanya pengidap kanker emang ga ada istilah “sembuh total”, ada-nya survivor kanker, karna sel kanker tetap ada dalam tubuh dan sewaktu-waktu bisa tumbuh lagi (naudzubillahimindzalik). Makanya kesehatan si survivor kanker harus dicek secara berkala dan dipantau terus agar jangan sampai sel kanker tumbuh lagi di tubuh. Daaaaannnn, Alhamdulillah karna udah segeran, mama jadi bisa ikut piknik ke cisarua.

Sebenernya acara ke cisarua ini merupakan family gathering tahun angkatan haji ayah. Ngerti ga kalian? Ga usah terlalu serius lah, gue juga ga ngerti sama kalimat gue sendiri :)) Acara-nya biasa-biasa aja, tausiah, game, silaturahim. Mama ikutan salah satu game lo. Dan menang pula. Suami dan si Papi juga ikutan nge-game dan menang. Tadinya gue mau ikutan juga, tapi terpaksa batal karna harus ngelonin si bujang.

Image

Ini malem-malem abis ngegame. Mami dan adek kecil gue. Nyesel deh ga sempeet foto-foto sama Mami. Abis si bujang remfoong beneeeer. >.<

Gue, kebanyakan pacaran sama si pacar kecil. Ya ampppuuunn bujang iniiii, ogah banged kalo dipegang orang laen, sama abinya aja maunya dipegang bentaran doank.Begitu liat gue langsung nangis genggiwikan. Semua harus sama Mamiya, sampe gue kewalahan, dan bagi gue yah… Jadi ibu itu emang ga ada liburannya x’)

Image

Gue sama pacar kecil. Di foto ini gue dibilang kurusan. Gue terharu bangeeeeeeeeedddd. Belom pada liat aja semuanya. Gue masih segede gentong kok :’)

Image

Ini gue dan suami, curi-curi waktu sore-sore pas si bujang lagi bobo, Pacaran di semacam gazebo gitu.

Besokan paginya gue renang sama adek gue. Kolam renangnya kecil, kurang puas bolak-balik (selain karna kolamnya kecil) si pacar kecil nangis melulu.. Haduuu. Sengaja ga gue ajak berenang karna dia lagi meler. Ntar luber lagi kolamnya 😀

Image

Ini si adek gue lagi berenang. Kolam renangnya kecil.

Trus setelah berenang, rombongan jalan-jalan ke kebun organik. Beli bayem, daung bawang, bawang dan macem2 sayuran organik. Menurut gue ga begitu mahal sik, udah mahal tuh kalo udah masuk ke supermarket kota-kota besar. Duuh, impian gue langsung terbang ke kehidupan pedesaan. Kalo gue tinggal di sekitaran sini bisa tiap hari beliin sayuran organik buat anak gue, ga pake mahal. Coba sayur-sayur ini udah masuk ke supermarket di jakarta. Pasti ga manusiawi deh harganya. Udah gitu semuanya fresh dan bersih. Kalo mau beli harus nunggu karna dipetikin dulu dari kebun, dibersihin, lalu di packing. Packingnya rapi dan sayurannya udah dicuci bersih, jadi di rumah bisa langsung di masak.

Image

Ini daun bawang. Segini limaribu. Muraaaah kaaaan buat ukuran daun bawang organik. Banyak isinyaa

Image

ini bayem, ga tau harganya berapa, yang jelas murah buat ukuran sayuran organik. Isinya buanyak. Buat gue yang cuma sama si suami dan si bujang yang makannya baru se-empritan doank, bisa dipake 3 kali masak loh.

Image

Ini perjalanan menuju ke kebun organik. Iya, itu emang adek gue yang genit.

Image

Masih di perjalanan menuju kebun organik. Dan masih juga, iya, itu adek gue yang ganjen. Dia sedang memasuki tahap kelabilan dimana ngapain aja harus difoto dulu. Fotonya dia semuaaaaa.

Image

Masih di perjalanan menuju kebun organik. Itu dia Mami dan Papi tersayangs :’) Papi kece dan (sok) sixpack. Mami sehat dan segar. Alhamdulillah 🙂

Dari keseluruhan liburan yang isinya kebanyakan leyeh-leyeh ini, yang paling gue senengin adalah melihat nyokap gue udah jauh lebih sehat dan lebih seger dari sebelumnya. Meskipun gerakannya belum segesit dan se-enerjik dulu (yaiyalaaah menurut ngana??) dan masih terlihat kurus. Ga perlulah gue panjang lebar cerita keadaan pengidap kanker (apapun) stadium 4, sehingga gue seneng banged ngeliat mama sekarang. Mama gue itu orang yang kuat banged, dan gue bener-bener bangga sama mama, yang atas izin Allah mampu bertahan melawan penyakit kejam ini. Gue inget ketika gue ga bisa tidur semaleman karna kontraksi mau melahirkan, itu aja udah gonjang-ganjing banged rasanya kehidupan ini, gimana mama yang terus-terusan kesakitan sepanjang hari, sepanjang malam? I love mom. And i really proud of you. :’)

Koyo

Capeeeekkk bangeddd abis pulang dari emolll :p si baby udah ga betah di stroller, jadi ampun-ampunan deh ngegendong bayi keliling mol x( . Ceritanya kemaren abis quality time sama the sisters, jadi suami ga ikutan donk. Gendongannya dibawa pulang sama si suami, ya gue pikir udah tenang-tenang pake stroller kan, ngapain lagi bawa gendongan? Ternyata si bayi duduk di stroller sebentar trus nangis. Udah gitu sama sekali ga mau digendong sama si adek atau si teteh. Kalo yg gendong bukan gue langsung nangis. Duh nakk, mbatiin ibumuuu.

Akhirnya strollernya dialih fungsikan buat naro belanjaan, dan didorong sama si adek sementara gue gendong bayi all the time. Sebenernya gue udah curiga kalo si bayi udah ga betah si stroller, soalnya kalo diajak jalan pagi suka rewel, tapi ga kebangetan jadinya ga gue angkat dari stroller. Sehari sebelom ke emol pun gue udah pikir bolak-balik. Bawa stroller apa gendongan? Stroller? Gendongan? Stroller? Gendongan? Tapi dasar gue emak-emak pemales yang ga mau ribet akhirnya gue memutuskan bawa stroller aja (padahal jadinya lebih ribet), dan pas di drop di mol, gendongan dibawa pulang sama suami. Hikkkkssssss nyesueeel mamaaaaaaaa.

Pas udah sampe rumah, tangan gue pegeeeeelll banged. Gak bisa langsung istirahat karna harus mandiin si bayi, nyuapin jatah buah sore trus nyuapin makan malem. Abis gitu nyusuin, trus ngelonin, baru deh mama bisa istirahat. Suami ngeliat gue langsung nawarin,
“Mau dipijitin yang?”
“Beliin koyo aja deh.” Iya, emberan. Gue emang pengguna koyo. “Beliin koyo cabe ya yang, jangan s*lonp*s, ga panas.”
“Koyo cabe tuh apaan mam??” Jiaaaahh, norak dia! Ga tau koyo cabe!
“Bilang aja sama warungnya, koyo cabe.”
Akhirnya pergilah si suami membeli koyo cabe. Pas sampe di rumah “Kamu lo diketawain sama si Uda.” Yang empunya warung orang padang, makanya manggilnya uda.
“Diketawain kenapa?”
“Kan aku minta koyo, dikasih s*lonp*s. Trus kubilang, koyo cabe Uda, kata istri saya kalo s*lonp*s ga panas. Eh terus dia ketawa.”
Pake koyo itu hak asasi manusia. Kenapa juga harus diketawain? Gue ceritain sedikit ya, tentang sejarah per-koyo-an gue ini. Dulu juga gue ga tau apa itu koyo cabe. Alkisah dulu waktu gue masih muda belia, masih gadis ting ting dan lumayan langsing belom segede gentong kaya gini, pas masuk pesantren tepatnya, gue sering bener sakit kepala. Seringgg banged, sampe perasaan gue udah akrab si sakit kepala. Maklum-lah otak doyong ga biasa dipake mikir apalagi belajar, belajar dikit aja waktu di pesantren jadinya sakit kepala. Gimana belajar banyak? Bisa bocor kepala gue.
Tiap sakit kepala gue sebenernya ga pernah ambil pusing (ya ngapain pusingnya diambil? Udah sakit kepala masih mau ngambil pusing!) Gue ga pernah minum obat macem macem, pokoknya ga pernah ada treatment khususlah, didiemin aja gitu. Sampe gue kenalan sama koyo. Tapi dulu  pertamanya gue kenalannya sama koyo putih bernama s*lonp*s itu. Gue cobalah pake koyo dikepala. Ebuseeeeh, gue kaya tante-tante penjaga kost-an yang pusing mikirin tunggakan anak kost. Beberapa lama dipake, panasnya ga berasa. Sakit kepala gue ga berkurang. Akhirnya gue lepas, dan temen gue nawarin.
“Mau pake koyo cabe aja?”
“Apaan tuh koyo cabe??”
“Ya koyo cabe.” Dia bingung ngeliat gue bingung.
“‘Koyonya dikasih cabe gitu?” Gue bener-bener ngira begitu loh pada saat itu.
Temen gue yang segera sadar pada ke-oon-an gue pun langsung ngambilin gue si legendaris koyo cabe.
“Ini namanya koyo cabe.” Nyodorin koyo berwarna hijau “Ini lebih panas dari pada si s*lonp*s. Pakenya dikit aja.” Tapi dasarnya temen gue udah ngerti banged sifat gue yang rada lebay, dia terus ngewanti-wanti sambil melotot. “PANAS LO. PAKENYA DIKIT AJA.” Duile, galak bener.
Akhirnya nurut kata-kata temen gue, gue cobain gunting si koyo cabe sedikit, cuma sepetakan doank. Kueciilll banged. Dua biji, gue tempel di pelipis kanan kiri. Ebusssseeeh, sekarang gue mirip bude-bude penjaga kostan yang stres karna kostannya mau digusur. I’ve seen this scene before, seriously. Di tv-tv. Ibu-ibu yang tinggal di perkampungan. Pake sarung, dan koyo di pelipis. Semacam, deja vu ngeliat diri gue sendiri pake koyo.
Tapi ternyata emang bener koyo-nya lebih panas. Lebih puanaaas. Pake sedikit aja gue kepanasan. Tapi hebatnya, sakit kepala gue membaik. Jadi sejak saat itu, gue sangat bersyukur pada Allah untuk siapapun yang menemukan tekhnologi koyo ini, dan gue menjadi langganan koyo cabe. Menurut gue koyo cabe ini agak-agak bersifat nyandu. Ga jauh beda sama ekstasi (caelaaah). Semakin lo pake, semakin kecanduan, dan semakin banyak jumlah pemakaian lo. Awal-awal pake koyo cabe, gue cuma sepetak. Lama-lama nambah jadi 2petakan, 3 petakan, dan selebar mungkin yang memungkinkan untuk ditempel di pelipis gue. Kanan dan kiri. Gue makin mirip ibu-ibu stres yang mikirin rumahnya mau digusur.
Beberapa temen gue ngeliat gue pake koyo udah kaya tempelan mading nanya, kok gue kuat sih? Yaa, gue lebih sanggup ngerasain panas koyo aja, daripada sakit kepala gue. Kebiasaan gue ini berlangsung sampe gue lulus, dan meninggalkan asrama. Gue ga sakit kepala lagi, so.. Bye-bye koyo.

Sebenernya udah beberapa lama gue ga pake koyo. Cuma pas hamil karna sakit pinggang kebangetan kek mau patah. Sama sekarang deh, karna kepegelan gendong anak. Ambooo, lengan sampe bengkak lo. Sayang gue ga bisa upload foto bengkaknya, soalnyaa auraaatt cinggg. Kesian deh gue, udah lengan segede gaban masih ditambah bengkak. Alhamdulillah dua malem pake koyo di lengan yg bengkak, Allah memberi kesembuhan :’) bengkak hilang, pegal cao! Terima kasih Allah, terima kasih koyo cabe! 😀

Image

Ini, gue pake koyo segede gini di lengan yang bengkak. Gile, tahan juga ya gue? Apa ada lagi yang pake lebih gede dari ini? Yang gue sebut 1 petak, berarti cuma satu guntingan kecil yang ada 1 bolongannya. 2 petak, 2 bolongan. 3 petak 3 bolongan. Dan seterusnya yahhh

Nb : Postingan ini dibuat bukan untuk mempromosikan merk apapun ataupun memberikan bad promosi pada merk apapun, cuma cerita pengalaman saya saja. Panas di saya, belum tentu panas di anda. Tidak panas di saya, belum tentu tidak panas di anda!

Memberi Asi itu…

Aaaaaakk! Akhirnya update blog juga. Hikkkssss. Padahal mau rajin2 update, tapi ternyata mana?? Mana?? Si bayi abis sakit pemirsah. Sakitnya sih Alhamdulillah ga parah, demam, batpil. Tapi anaknya jd super duper manja, maunya nempel aja di emaknya. Karna anaknya lg demam, skin to skin melulu sama gue, gue-nya jg ikutan senewen ngerasain panas badannya. Jadi hampir dua minggu ga megang kerjaan  rumtang, apalagi kerjaan2 laen :p konsen megang baby yg lagi batpil.
Sekian woro-woronya. Balik ke topik yah :p  Jadi, gw abis baca status temen gw di fb yg sharing status Darwis Tere Liye tentang menyusui.
Di status Bang Darwis itu, buanyaaaaaakk banged yg komen, tentang suka duka menyusui. Ada yg bangga bs full asi no sufor sampe dua tahun, ada yg masih perjalanan ngASI Eksklusif, ada jg yang mengaku anaknya lebih suka sufor, ada jg yg bilang asi-nya ga keluar. Apapun komennya, apapun alasannya, gw menghargai dan gak ada keinginan mendiskreditkan para ibu yg memberikan sufor dengan alasan biologis (asi sedikit/ ga keluar) atau bahkan tanpa alasan apapun. Buat gue itu bukan urusan gue. Anak juga bukan anak gue. Terserah situ mau kasih apa. Yang terbaik ya asi, kalau mau kasih sufor ya monggo, apalagi kasih sufor karna alasan biologis. Kampanye bahwa asi yg terbaik harus terus berjalan, dengan ahsan tentunya. Keputusan ibu untuk ngasih Asi atau sufor? Udah bukan urusan kita lagi. Itu sih menurut gue ya 🙂
Diantara komen-komen di status bang Darwis itupun, gue liat ada beberapa ibu yang ngomong: “anak manusia ya minum asi, masa anak manusia minum susu sapi, anak sapi donk…” Atau yg semacam itulah, redaksionalnya sih ga pas seperti itu.
Buat gw ibu-ibu yg ngomong gitu annoying banget ga sih? Careless deh. Mendengar itu gue kesel sendiri. Hati gue perih sendiri. Gue Alhamdulillah, atas seizin Allah bisa memberi asi eksklusif buat bayi gw, dan sampe sekarangpun terus asi tanpa sufor. Tapi gue yg baca gitu, jadi sebel sendiri, gimana para ibu yg memberikan sufor dengan alasan biologis? Buat gue, bisa memberi asi itu karunia, anugrah, rizky dari Allah. Jadi buat yg bisa ngasih asi ga boleh sombong, apalagi sok-sokan. Apalagi berkata kaya yg gue ceritain di atas tadi. Pernah juga baca status seorang ibu yang berkata bahwa sufor itu racun. Huayolooo!! Nyakitin hati banged kan? Pernah juga baca status seorang ibu yang merasa dia itu menderita banged pas nyusuin, karna dia punya sakit pinggang atau apalah sehingga posisi menyusu membuat dia tersiksa, tapi dia tetep “berkorban” menyusui anaknya. Semacam… Merasa dirinya yang paling sakit, orang lain sih engga. Jaman begini ga usah lebay lah ya. Kalo emang sakit pas nyusuin karna punya masalah kesehatan, ya ke dokter sana. Cari jalan keluar untuk mengatasi rasa sakit anda, bukan malah koar-koar di jejaring sosial merasa anda yang paling hebat. Wuaduh, jadi emosi gueee :p Ya pokoknya bagi gue, memberi asi itu karunia dari Allah, jadi ga boleh sombong apalagi sok-sokan.
Terus beberapa hari lalu baca twit seorang selebriti yg baru melahirkan anak perempuan (skrg sih udah 2bulan anaknya). Dia bilang sampe usia 2bulan asinya masih nol, dipencet dengan jaripun ga keluar setetespun, sehingga ga punya pilihan lain selain ngasih sufor, dan mencari donor asi. Langkah awal yg salah dimulai karna kurangnya informasi tentang asi. Dia sendiri mengakui lewat twitter-nya,  bahwa dia kurang informasi ttg perasian. Pas hamil dia santai-santai aja dan ga memperbanyak pengetahuan ttg asi, dengan alasan ob.gynnya juga ga nyuruh apa2. Sampe akhirnya ketika udah melahirkan, asinya ga keluar, baru deh panik. Tapi anehnya menurut gue, sampe sekarang sudah 2bulan pasca melahirkan si artis bilang asinya teteup ga keluar. Tapi dia ga menyerah. Dia ke klinik laktasi, akupuntur asi, segala vitamin dan suplemen memperbanyak asi, teh-teh herbal, usaha yg dilakuin udh banyak banged, tapi menurut pengakuan dia asi tetep nol. Sekarang dia mau periksa untuk hypoplasia breasts, apakah formasi payudaranya itu emang kurang sehingga emg bener2 ga ada asinya, karna sampe setelah dua bulan dan melakukan ini itu asinya tetep nol.
Gue berusaha mengandaikan, dan mengerti keadaanya. Awal2 pulang ke rumah setelah melahirkan, sebelom dapet donor asi, bayi udah menangis kelaparan, disusui bayinya malah panik, marah, dan nangis jerit-jerit karna berulang kali menghisap-pun, ga ada asi yg keluar. Makanya si emak ikutan panik dan akhirnya ngasih sufor. Ga mungkinkan si bayi didiemin sampe berhari-hari sebelom dapet donor, tanpa dikasih apapun? Ngebayanginnya aja gue ngeri. Akhirnya dikasih sufor deh. Menurut gue hal itu sangat manusiawi, dan kita ga bisa seenaknya mendjuge, apalagi ngatain anak sapi. Baru deh setelah beberapa lama, dapet donor asi. Dan si anak bisa minum asi.

Menurut gue sebenernya kejadian-kejadian kaya gini harusnya ga terlepas dari peran rumah sakit tempat kita melahirkan. Angka pemberian asi eksklusif di indonesia sangat rendah, hanya sekian persen. Menurut gue, ini MENURUT GUE lo yaa, wkwkwkwk. Rumah sakit yang “mengaku” atau “membanderol” dirinya dengan embel-embel Pro Asi (rumah sakit pro asi), harus ikut berperan dalam kesuksesan para ibu-ibu menyusui berikutnya. Bukan hanya si ibu melahirkan disitu, kemudian imd, kemudian cao bye-bye!

Para nakes di rs pro asi ada baiknya memiliki semacam perawatan pasca melahirkan, yaitu:

  1. Mengawasi pemberian asi oleh para newmom ini :
    • Asinya sudah keluar atau belum? Kalau belum, relaktasi terus sampai keluar.
    • Kalau asi sudah keluar, dampingi para ibu yg sedang menyusui hingga bayi bisa melekat dengan baik pada puting ibu. Agar ga ada cerita begitu sudah pulang ke rumah si bayi ga bs melekat dengan benar, yg menyebabkan puting ibu sakit, bahkan sampe berdarah yang akhirnya dijadikan alasan untuk berhenti memberi asi.
    • Deteksi dini tongue tie pada bayi agar segera bisa insisi (kalo yang ini mungkin ga sih?)
    • Dampingi dan ajarkan para ibu posisi menyusui yang baik dan benar. Maksud gue terus dampingi sampe si ibu dan bayi mahir menyusui dan disusui gitu.
    • Ajarkan para ibu memerah dengan tangan/ breastpump, penting untuk jaga produksi asi yang kadang suka melimpah di bulan2 pertama, tp surut di bulan ke empat, atau kelima. Akhirnya alesan lagi ngasih sufor deh.  Apa yang harus dilakukan kalau payudara bengkak, mastitis, dll.
  2. Jangan biarkan para ibu pulang ke rumah dengan keadaan asi BELUM keluar SAMA SEKALI. Hanya dibekali kata2 semangat, “yakin pasti keluar.” :
    • Gw tau keluarnya asi para ibu ini sangat beraneka ragam. Ada yang 1hari seusai melahirkan. Ada yg 2hari. Ada yang tiga hari. Gue pribadi? Pas hamil 7 bulan. Alhamdulillah. Tentukan batas, jika misalnya sampai hari ketiga di rs asi belum keluar, berikan donor asi. Jangan rekomen berikan sufor. Rumah sakit harus bantu/memfasilitasi mencari donor asi. Bekali si ibu pulang dengan asip. Tentukan jadwal kontrol, misalnya 3hari kemudian, untuk melihat perkembangan asi si ibu. Ya pokoknya jangan biarkan ibu pulang dengan kondisi asi belum keluar sama sekali.

Imo sih, itu juga bikin banyak ibu gagal asi eksklusif. Alih-alih dibekalin asip, cuma dibekali kata2 mutiara doank. Atau parahnya lagi, dibekelin sufor. Gw tau poin yg nomor satu di atas tadi udah ada di konseling asi pre-natal. Tapi itu aja gak cukup. Ketika lahiran, praktek langsung sama bayi, para ibu harus tetap didampingi hingga lancar menyusui. Meski begitu, teteup ya bara bumils, ketika sampai di usia kandungan sekian bulan, WAJIB konseling asi.
Gue sendiri ikut konseling asi ketika hamil 5bulan, dan belajar dari berbagai sumber tentang dunia menyusui. Ketika bayi lahir Alhamdulillah asi udah ada, dan ga canggung nyusui anak. Bayi gue, Amiruzzahidin, memiliki refleks menghisap yang udah sangat-sangat bagus dari awal. Beberapa kali latch on, trus langsung oke. Waktu kontrol pasca melahirkan, ob.gyn gue nanya:
“Udah lancar nyusuin bu?”
“Udah.”
“Dulu waktu masih di rs, siapa yang dampingin nyusuin?”
“Suami dok.”
Si dokter ngeliat gue dengan pandangan bingung. “Maksud saya, bidannya atau susternya.”
Gue cengok. “Heh? Ga ada dok.”
Gue inget dokter gue kaget, dan ngomong sama asistennya. “Ini gimana ibu ini kok ga ada yang dampingin?” Gue terus paham kalo si dokter yang juga konselor asi, menyuruh para suster/bidan di rumah sakit untuk mendampingi pasiennya dia menyusui pasca melahirkan.
Asistennya cuma bisa ho-oh ho-oh dan gelanggepan doank. Trus si dokter nanya lagi.
“Tapi udah lancar bu? Putingnya sakit? Luka?”
“Udah dok. Engga luka.”
“Bagus deh kalo gitu. Posisinya udah bisa?”
“Udah dok.”
“Ibu kerja?”
“Engga dok.”
“Meskipun ga kerja harus tetep perah asi ya, untuk menjaga produksi asi. Ibu sudah bisa perah asi?”
“Bisa dok.”
“Pake apa?”
“Marmet dok.”
“Waduh, ibu ini udah pinter ya, udah bisa merah pake tangan.” Gue dipuji pinter? Jelas kege-eran. Gue ga pinter, gue cuma berusaha manfaatin yg gue punya aja tanpa harus merengek-rengek ke suami minta beliin breastpump.
Si dokter ngelanjutin “emang yg paling dianjurin merah pake tangan bu, tapi kalo ibu mau pake breastpump sy saranin yang merek M*della, atau P*geon.”
Pada waktu itu gue merasa seneng karna ga salah pilih dokter. Dokter ga cuma bantu brojolin doank langsung bye-bye, tapi juga sampe ke urusan menyusui.

Kejadian yg menimpa si artis itu membuat gw ikutan sedih, terutama karna dia ga mau nyerah gitu aja pada sufor. Ga keenakan, keterusan ngasih anaknya sufor, tapi terus berusaha gimana supaya asi-nya keluar. Usaha dia yang juga gue kagumi salah satunya dia menyusui dengan SNS. Suplement Nursing System. Jadi nyusu dengan sufor/ASIP  dibotol yang disambungin ke selang dan dihubungkan ke puting. Jadi si bayi menyusu dengan menghisap puting ibunya. Itu penting juga buat bonding sama anak. Kebayang ga sih repot banged tiap kali nyusuin harus begitu dulu? Ngebayangin anak nangis minta nyusu aja harus bikin sufor dulu udah capek, gimana harus pake pasang selang segala? Weleh.
Mudah-mudahan ini ga terjadi sama orang-orang terdekat gw, atau minimal orang yang gue kenal lah. Sedih rasanya melihat orang lain sedih karna ga bisa ngASI. Paham ga sih bahasa gue yang njelimet barusan? Ada sahabat gue gagal ngASI, dia suka curhat tentang kesedihannya. Gue ikutan sedih dicurhatin. Ya, gue mencoba mengerti perasaan dia, karna buat gue ngASI itu nikmat banged. Jadi gimana donk perasaan gue kalo seandainya ga bisa ngASI? Sedih ah.

Buat para bumils semua, WAJIB yah, edukASI diri ketika hamil, dan pasca melahirkan. Ikut konseling ASI sebelum lahiran. Sebelum hamil gede malah. Cari rumah sakit yang Pro ASI, jadi bayi-nya ga main disumpel aja sama sufor. Cari dokter kandungan dan dokter anak yang juga yang pro ASI, pro IMD. Yang saat ini belum bisa ngasih ASI, mudah-mudahan ketika lahir anak selanjutnya bisa. Yang ngasih sufor tanpa tedeng aling aling, coba pelajari ulang tentang ASI. Mudah-mudahan segera mengerti betapa asi itu yang terbaik, dan ga ribet. Dan yang sedang menyusui sekarang, termasuk gw.. Memberi ASI itu anugrah, rizky, nikmat dari Allah. Jadi ga boleh sombong, apalagi sok-sokan yah 🙂